ahlan wasahlan..wamarhaban bikum

wadah penjana minda

salam pertemuan, salam perjuangan..
jadikan ruangan maya ini medium cetusan budaya, lapangan letusan maklumat, wahana penyebaran ilmu, pelestari generasi berilmu dan wadah penjana minda...

layarkan sebarang perkongsian informasi dan maklumat kepada archimyxtream@yahoo.com..
mudah-mudahan lapangan penulisan bukan sekadar picisan, namun sebagai rantaian-rantaian menuju Cinta Tuhan

Kenangan indah

Masih basah kenangan indah,
Zaman cemerlang era gemilang,
Ketika Rasul ada di sisi,
Para sahabat mentadbir bumi,
* Zaman nubuwwah, era khulafa',
Islam laksana api yang menyala,
Menerangi teman dan juga sahabat,
Bahang panas yang membakar lawan,
Di celah itulah,
Kita mengatur langkah,
Membina semula ukhwah,
Di sini bara tak pernah padam,
Digenggam kukuh sebuah azam,
Ayuhlah para mujahid,
Ayuhlah para mujahidah,
Kita tinggalkan zaman fitnah,
Agar tertegak kalimah Allah,
Agar terbangun dunia baru Islam....

saat halwa telinga menangkap dendangan lagu ini, sejujurnya hati ini benar-benar tersentuh. Tidak semena-mena minda ku terlayar pada kasih kekanda yang kini sudah bersemadi di pusara biar lapan tahun berlalu. Kerana kasih sayangnya milik Allah, setiap lirik lagu ini terpahat di ingatan. Didikan yang kekanda curahkan saat ku masih mengenal dunia kini terasa segar, sesegar lagu ini berkumandang. Masih basah kenangan indah, membawa diri ku membatasi waktu. Waktu-waktu yang hilang saat membelai kasih bersama kekanda. Namun aturan Allah segalanya telah berlaku.

Sekilas melirik pada lirik lagu ini, betapa zaman fitnah kian runcing melebari setiap kehidupan. Sehingga tanpa sedar, fitnah ini menjadi duri dalam daging yang sukar dibuang.

Fitnah Agama, perbezaan aliran kefahaman, politik, wanita, dan diri sendiri. Adakalanya kita sendiri menjadi punca fitnah, mencari fitnah, mendengar fitnah dan menyumbang kepada fitnah. Kalau bukan kerana iman yang senipis bawang, anugerah Allah paling bernilai, kalau bukan kerana aqidah yang Allah jaga, di mana agaknya kita.

Kesimpulannya, jadikan hiburan antara alternatif mendidik jiwa, dan lagu ini antara yang terbaik untuk kita hayati dan renungi lirik-liriknya.


1 comments:

CALIPH said...

ye betul tu halim..jadikan hiburan itu salah satu alternatif untuk mendidik jiwa..jika lagu nasyid yang kita dgr tapi kita tidak hayati setiap baris lagu tersebut sama je mcm dgr lagu yang lagha...teruskan menulis sifoo..!

Copyright © 2008 - wadah penjana minda - is proudly powered by Blogger
Smashing Magazine - Design Disease - Blog and Web - Dilectio Blogger Template